Review 10 Kelebihan dan Kekurangan Xiaomi Poco F3

Sinet.Id – Menurut versi kami, terdapat beberapa kelebihan dan kekurangan Xiaomi Poco F3 yang bisa menjadi pertimbangan anda sebelum membelinya. Diantara kesepuluh kelebihan dan kekurnagannya, terdapat enam diantaranya yang menjadi kelebihannya. Kelebihan Xiaomi poco F3 tersebut yakni tahan debu dan percikan air, serta memiliki performa yang mantap.

Sedangkan yang kami anggap sebagai kekurangan Xiaomi Poco F3 terletak pada sektor bodi yang terbilang gampang kotor, tidak ada jack audio, kamera Ultrawide – nya yang masih Medioker, serta permasalahan pada MIUI yang terkdang inkonsistensi.

10 Kelebihan dan Kekurangan Xiaomi Poco F3

Nah, untuk lebih memperjelas 10 kelebihan dan kekurnagan Xiaomi Poco F3 tersebut, TIM SINET telah merangkum reviewnya pada artikel kami kali ini. Namun sebelum lanjut, ada beberapa spesifikasi menarik dari ponsel ini yang bisa anda cek dibawah ini.

Spesifikasi Xiaomi Poco F3

kelebihan dan kekurangan Xiaomi Poco F3

Spesifikasi Xiaomi Poco F3
Layar AMOLED 6.67 inci
Chipset Qualcomm Snapdragon 870 5G
RAM 6 GB, 8 GB
Memori Internal 128 GB, 256 GB
Kamera 48 MP (wide) 8 MP (ultrawide) 5 MP (macro)
Baterai Li-Po 4520 mAh

 | 

Kelebihan Poco F3

Kembali pada pembahasan kelebihan dan kekurangan Xiaomi Poco F3 tersebut. Produk ini memang mencuri perhatian publik karena kelebihannya. Beberapa poin di bawah ini akan menjelaskan keunggulan apa yang dimiliki Poco F3. Simak satu per satu!

1. Tahan Debu dan Percikan Air

Hal pertama yang kami lakukan saat mereview kelebihan dan kekurangan Xiaomi Poco F3 adalah menilik desain dan ketahanannya. Untungnya Poco F3 memiliki desain keren dan tahan debu serta percikan air, disini kami memasukannya kedalam list kelebihan yang dimilikinya.

Mari selami lebih dalam keindahan Poco F3 dalam berbagai hal. Pertama, dari sisi depan. Di sana Anda akan menyadari bahwa full frame di sekitar layar lubang ponsel ini sangat tipis. Memiliki lingkaran kecil (di tengah atas) sebagai pengaturan kamera depan dapat mengganggu bagi sebagian orang.

Namun demikian, Poco mencoba mengurangi gangguan ini dengan mengurangi diameter kamera depan menjadi hanya 2,76 mm. Klaim Boko, ini adalah salah satu kamera depan terkecil di dunia. Bagian depan ponsel 196g juga kuat karena dilindungi oleh kaca Corning Gorilla Glass 5.

Bergerak ke samping, bingkai melengkung yang menyatukan bagian depan dan belakang ponsel tetap plastik. Namun, ukurannya sangat tipis. Ini berkontribusi pada ketebalan bodi Poco F3, yang hanya 7, 8 mm.

Bingkai ini juga memberikan pengalaman besar dan menyenangkan saat memegang tangan ke telepon. Seperti itulah rasanya gsm Arena. Di bagian bingkai ini, Anda akan menemukan tombol suara dan daya – terintegrasi dengan sensor sidik jari – di sisi kanan.

Kemudian, di bagian bawah terdapat grill speaker, port USB C, dual nano SIM slot, dan slot mikrofon. Di sisi atas, Anda akan menemukan amplifier inframerah dan earpice yang menyatu dengan speaker kedua.

Nah, fitur terpenting dari desain poco F3 yang indah sebenarnya adalah sisi belakang. Kesan stylish dan simpel akan ditampilkan berkat pilihan bahan kaca Gorilla Glass 5 tanpa aksen neko-neko. Khusus untuk pengubah warna hitam malam yang memiliki efek reflektif seperti keramik.

Sementara itu, varian warna Deep Ocean Blue tampak lebih trendi dengan kontur garis-garis dan kontras warna, diliputi logo ikonis Poco. Adapun modul kamera belakang ponsel ini sekilas mirip Xiaomi Mi 11 dan Redmi Note 10 Pro.

Perbedaannya, pengaturan lensa dalam Poco F3 lebih elegan dan kurang terasa. Dua lensa besar ditempatkan di bagian atas dan bawah untuk mengelilingi dua lingkaran lensa kecil di tengah. Sambil meletakkan lampu flash di bagian luar unit.

Poco juga tidak ketinggalan untuk memastikan bahwa ponsel ini tahan terhadap debu dan penyemprotan. Seperti yang Anda lihat, Poco F3 memiliki sertifikat IP53. Nomor 5 berarti ponsel ini masih bisa mendapatkan sedikit debu, tetapi tidak mempengaruhi kinerja. Sedangkan angka 3 artinya ponsel yang mengandung NFC ini tahan semprot secara sepihak.

2. Tampilan Sip

Kelebihan dan kekurangan Xiaomi Poco F3 yang kami ulas pada bagian tampilan layar yang dimilikinya. Anda tentu sadar bahwa semua interaksi manusia dengan smartphone dilakukan melalui sektor tampilan: layar. Alasannya adalah bahwa itu adalah layar yang akan membaca berbagai jenis perintah dari jari-jari kita

Layar juga akan menerjemahkan perintah ke dalam visualisasi tertentu. Kedua tugas ini, membaca perintah dan membuat visual, tampaknya telah diselesaikan dengan baik oleh layar Poco F3. Sebab, di atas kertas, spesifikasi dan teknologi portable terbilang mumpuni.

Mari kita mulai pembahasannya terlebih dahulu dari mengapa layar Full HD+ 6,67 inci pada ponsel ini dapat membaca perintah dengan baik. Salah satu alasan kuat di balik ini adalah bahwa kecepatan pengambilan sampel sentuh telah mencapai 360 Hz, melampaui ponsel gaming standar hanya 240 Hz.

✔️  Review 8 Kelebihan dan Kekurangan Oppo Reno5 F

Angka 360 Hz ini berarti ada 360 contact point yang bisa diproses dalam satu detik. Bahkan ponsel membutuhkan waktu sekitar 2,7 milidetik hanya untuk menerjemahkan satu titik kontak. Akibatnya, layar menjadi responsif dan gerakan yang dihasilkan akurat.

Beralih ke masalah beberapa alasan mengapa layar Poco F3 mampu menciptakan visualisasi yang baik. Pertama, layar menggunakan panel AMOLED Samsung yang terbuat dari material E4 baru. Namun, E4 dapat melepaskan warna dengan akurasi yang lebih baik dan menghemat energi.

Poco mengklaim bahwa warna yang dapat ditampilkan layar Poco F3 dapat 100% transparan untuk area warna DCI-P3. Sebagai informasi, DCI-P3 adalah standar kedalaman warna yang digunakan oleh Netflix, YouTube, dan bioskop modern.

Selain itu, layar Poco F3 juga disebut-sebut memiliki rasio kontras 5.000.000:1 sehingga dapat mendeteksi satu warna, misalnya hitam, layar ponsel ini berisi 5 juta jenis warna hitam. HDR10+ tidak cukup, ia juga hadir untuk meningkatkan kecerahan dan kontras saat menyesuaikan video pada tingkat HDR.

Masalah warna sudah cukup, kita beralih ke masalah kecerahan. Berdasarkan pengujian yang dilakukan, layar Poco F3 dapat memancarkan kecerahan maksimum 716 candle. Angka 716 lilin per meter persegi dapat dicapai saat memilih setelan mobil. Tingkat kecerahannya sangat bagus dan memungkinkan pengguna untuk menikmati makanan di layar meskipun mereka berada di luar ruangan.

Kecerahan puncak 1.300 lilin per meter persegi yang dijanjikan oleh Poco dapat dicapai ketika seseorang menonton video HDR. Yang paling penting adalah Poco F3 sudah mendukung tingkat pembaruan yang tinggi yaitu 120 Hz. Selain itu, kamu bisa bermain game dengan pengaturan grafis 120 frame per detik.

Di sisi lain, Anda tidak perlu khawatir jika update rate 120 Hz membuat baterai terbuang percuma. Sebab, menurut pengalaman gsm arena, poco F3 dapat melakukan penyesuaian secara otomatis berdasarkan konten yang ditampilkan sehingga update rate tidak stagnan pada 120 Hz, namun dapat dikurangi menjadi 90, 60 dan 30 Hz.

3. Performa Mantap

Kelebihan dan kekurangan Xiaomi Poco F3 pada sektor performa bisa anda simak disini. Qualcomm tampaknya menyadari bahwa tidak semua produsen dapat membuat desain sistem pendingin yang hebat untuk snapdragon 888. Pasalnya, potensi maksimal Snapdragon 888 tidak akan terwujud jika ponsel tersebut tidak memiliki desain sistem pendingin yang bagus.

Akibatnya, alternatif lain untuk snapdragon 888, Snapdragon 870, telah muncul. Set chip delapan inti diduga lebih “jinak” karena intinya cepat menggunakan struktur Cortex A77. Jinak dalam hal ini tidak mudah dipanaskan seperti inti sempit di snapdragon 888 berdasarkan Cortex X1.

Snapdragon 870 sebenarnya adalah SoC terkemuka untuk tahun 2020, Snapdragon 865+, yang telah sedikit meningkat dalam kecepatan. Peningkatan kecepatan kelompok chip terjadi dengan pembuatan 7 nm dalam inti cepatnya (Kryo 585 prime), dari aslinya 3,1 GHz menjadi 3,2 GHz. Jadi, secara teori, Snapdragon 870 sedikit lebih cepat dari +865.

Lantas, bagaimana jika Snapdragon 870 dipasang di dalam motherboard Poco F3? Pengujian menggunakan aplikasi Antutu 8 mungkin memberikan gambaran kecil. Skor Antoto adalah 8, dengan 631.850. Poco F3 juga mengungguli semua smartphone kelas menengah. Kakak laki-lakinya, Poco F2 Pro (Snapdragon 865), juga disusul.

Sayangnya, hingga menulis artikel ini, Hanya Antutu 8 yang merupakan satu-satunya aplikasi standar buatan yang dapat digunakan. Aplikasi yang menguji kemampuan prosesor dan grafis belum dapat mengidentifikasi ROM MIUI 12 yang digunakan oleh Poco F3. Namun, tidak menghadapi kendala yang berarti ketika rutin menggunakan ponsel.

Tidak ada penundaan, gagap atau masalah di layar. Semua game yang dimainkan juga berjalan lancar. Sementara itu, memakai Poco F3 terasa 11-12 bersama Samsung Galaxy S20 FE. Game-game seperti Genshin Impact, PUBG Mobile dan Call of Duty Mobile dapat dimainkan pada pengaturan grafis tertinggi. Namun, dia tidak mengujinya secara langsung.

Nah, jika anda mencari hp terbaik untuk PUBG dengan grafik extreme, maka Xiaomi Poco F3 dapat menjadi pilihan yang tepat untuk anda. Selain itu, ada juga aplikasi yang disempurnakan dengan game yang memastikan kenyamanan pengguna. Salah satu tugas aplikasi adalah memblokir pemberitahuan apa pun, termasuk kotak masuk Anda, saat pengguna memainkan game.

4. Kamera Lumayan

Kami juga mereview kelebihan dan kekurangan Xiaomi Poco F3 pada bagian kameranya. Anda mungkin salah setelah melihat unit kamera belakang Poco F3. Ya, pada pandangan pertama, sudah ada empat sirkuit lensa. Hanya saja salah satu lensa kecil di tengah bukanlah kamera, melainkan mikorofon.

Mikrofon ini bertindak sebagai speaker yang juga dikenal sebagai pembersih kualitas suara ketika seseorang merekam video dengan zoom tertentu. Jadi, sebenarnya di sektor belakang ini, Poco F3 hanya memiliki tiga kamera. Ketiga kamera tersebut terdiri dari kamera utama 48MP, kamera ultra-wide 8MP dan kamera makro 5MP.

✔️  10 Kelebihan dan Kekurangan Redmi Note 9 Pro

Kamera utama Poco F3 ditenagai oleh sensor Sony IMX 582 1/2 inci dan dapat menghasilkan piksel 0,8 mikrometer. Pembukaan kamera ini adalah f/1.8. Kamera ultra-wide ini memiliki dimensi fokus 15mm dan sensor Sony IMX 355 1/4 inci. Kamera fokus tetap dengan slot f/2.4 ini dapat mengambil gambar dalam mode malam seperti kamera utama.

Selanjutnya, terdapat kamera makro dengan membran f/2.2 dan sensor Samsung S5K5E8. Sensor ini dapat menghasilkan piksel 1,75μm. Kamera ini juga memiliki lensa fokus 49 mm, sehingga memungkinkan untuk fokus pada jarak 3-7 cm dari objek. Jangan lupa di sisi depan terdapat kamera selfie 20 megapiksel, f/2.2 yang didukung oleh sensor Samsung S5K3T2 ISOCELL Plus 1/3,4 inch.

Jadi, bagaimana gambar yang dihasilkan dapat dihasilkan? Gambar dari kamera utama ponsel ini tidak buruk, meskipun tidak sebagus kamera utama 108 megapiksel di Redmi Note 10 Pro. Bahkan, kamera utama cukup dapat diandalkan untuk mengambil gambar di lingkungan rendah dan malam hari.

Namun demikian, ponsel ini tidak memiliki penstabil optik, OIS, yang berguna apabila memotret beberapa frame dalam mode malam. Secara khusus memuji kemampuan kamera makro Poco F3, detail yang dihasilkan oleh bidikan kamera ini sangat bagus.

Sedangkan untuk perekaman video, seluruh kamera dapat digunakan untuk merekam. Resolusi 4K tertinggi dapat diperoleh pada kecepatan 30 frame per detik melalui kamera utama. Ada juga penginstal elektronik EIS yang dapat diaktifkan untuk kamera utama dan sangat luas dalam semua keputusan.

5. Baterai Awet

Kelebihan dan kekurnagan Xiaomi Poco F3 selanjutnya pada bagian baterai. Poco F3 memberi daya pada baterai polimer lithium 4.520 mAh. Ketika Anda melihatnya dari ukuran, baterai ini tidak terlalu bagus, dan itu cukup untuk zaman sekarang. Padahal, ukuran baterai ini 180 mAh lebih rendah dari yang digunakan poco F2 Pro.

Namun, daya tahannya dilampaui karena peringkat daya tahannya dapat diretas dalam waktu 114 jam! Poco F3 mengungguli saudaranya, poco X3 Pro (112 jam) yang memiliki ukuran baterai lebih besar: 5160 mAh. Dalam skenario pengujian, Poco F3 dapat digunakan selama 23 jam 40 menit untuk terhubung ke jaringan 3G.

Jika digunakan untuk penjelajahan Wi-Fi, ponsel dapat dihidupkan hingga 15 jam 58 menit. Waktu penggunaan diperoleh dari 19 jam dan lebih dari 2 menit saat menggunakan ponsel ini untuk menonton video dalam mode offline. Fakta ini memberikan bukti bahwa kemampuan bukanlah segalanya. Yang paling penting adalah manajemen energi.

Tidak hanya tahan lama, baterai Poco F3 juga sangat cepat saat diisi dayanya. Berbekal adaptor internal 33W, baterai ponsel dapat diisi 67 persen selama 30 menit pengisian daya. Sedangkan waktu yang dibutuhkan untuk mencapai 100 persen adalah 56 menit. Sangat mengesankan di kelasnya.

6. Speaker, Konektivitas, dan Harga Bersaing

Jika screen dan slide set baik-baik saja, hal apa lagi yang anda minta agar pengalaman sip bisa tercapai saat bermain game? Tentu saja suara keluaran speaker baik-baik saja, bukan? Untungnya, Poco F3 dapat menyerapnya.

Seperti yang Anda lihat, mereka dilengkapi dengan speaker stereo ganda. Kerasnya speaker yang mendukung pemutaran audio hd ini bukan hanya gimmick. Pasalnya, kenyaringan di kelas sangat bagus, yaitu -24,5 LUFS menurut gsm arena test.

Tidak hanya keras, tetapi juga seimbang. Elemen bass juga terdengar pada tingkat suara sedang dan atas. Jika suara keluaran speaker masih tidak stabil, Anda dapat memanfaatkan konektivitas bluetooth 5.1 untuk menghubungkan headset nirkabel ke ponsel Anda.

Poco F3 memiliki Bluetooth sangat bagus. Karena masih mungkin untuk mendengar lagu yang dia mainkan dengan jelas meskipun meletakkan ponsel di atas meja apartemen. Ternyata Bluetooth yang baik bukan satu-satunya fitur poco F3 di sektor komunikasi. Karena ponsel ini juga mendukung jaringan 5G. Set chip Snapdragon 870 sudah memiliki modem 5G dari pabrik.

Memiliki dukungan 5G memungkinkan Anda menggunakan Poco F3 untuk waktu yang lama. Anda juga akan mendapat manfaat lagi karena ponsel ini dapat menangkap sinyal Wi-Fi generasi ke-6 yang lebih cepat dan lebih stabil untuk daerah padat penduduk.

Dari ulasan kelebihan dan kekurangan Xiaomi Poco F3 pada sektor Speakher, Konektivitas, dan kisaran harganya yang terjangkau. Kami masih menganggap sebagai salah satu kelebihannya.

Kekurangan Poco F3

Poco F3 bukanlah produk yang sempurna seperti ponsel lain. Dia memiliki beberapa kekurangan yang patut Anda perhatikan. kekurangan-kekurangan yang mungkin dapat Anda pahami, tetapi mereka mungkin tidak mengerti. Berikut poin-poin penjelasannya:

✔️  Review 10 Kelebihan dan Kekurangan Poco M4 Pro 5G

1. Bodi Gampang Kotor

Pada review kelebihan dan kekurangan Xiaomi Poco F3 dari sekto body sebelumnya. Poco F3 ternyata memiliki beberapa kekurangan, yaitu bodinya yang gampang kotor. Poco F3 adalah ponsel dengan kepribadian yang terbagi, cantik dari luar tetapi menyeramkan dari dalam.

Ini indah karena desainnya yang halus dan sederhana. Ini juga sengit karena chipset Snapdragon 870 kelas atas yang dibawanya. Sayangnya, keindahannya mudah ternoda oleh sifat kaca gorila karena noda tangan. Karena itu, Anda harus sering memindai penutup belakang, terutama untuk pengubah warna hitam malam.

2. Tidak Ada Jack Audio & Slot MicroSD

Selain speaker, ada cara lain untuk mendengarkan output suara poco F3 melalui headset. Sayangnya, ponsel ini tidak memiliki soket audio 3,5 mm. Oleh karena itu, Anda harus membeli headset nirkabel atau TWS yang relatif lebih mahal daripada headphone tradisional.

Secara umum, ponsel dengan port terbatas mendapat manfaat dari adaptor 3,5 mm ke USB C sehingga Anda dapat menghubungkan headset berkabel ke telepon. Adaptor ini juga termasuk dalam paket penjualan.

Namun, kurangnya soket suara 3, 5 mm adalah kerugian. Sebab, Anda harus menggunakan port USB C secara bergantian untuk mengisi daya atau menghubungkan headset. Anda tidak dapat mendengarkan lagu sekarang dengan headset saat mengisi daya ponsel Anda.

Padahal, pendahulunya, Poco F2 Pro, masih memiliki sound socket 3,5 mm. Beberapa ponsel gaming terbaru bahkan mengembalikan steker ini untuk memberikan pengalaman audio terbaik.

Cerita lain tanpa slot microSD yang telah dimulai sejak munculnya Poco F2 Pro. Di satu sisi, microSD menawarkan opsi untuk menambah ruang penyimpanan. Namun, di sisi lain, microSD disebut-sebut akan membuat performa ponsel melambat.

Beberapa juga percaya bahwa menyimpan file game atau aplikasi terbaik di memori internal, bukan microSD. Pasalnya, proses mengunduh game atau aplikasi yang tersimpan di memori internal justru jauh lebih cepat. Oleh karena itu, keputusan Poco untuk melepas slot microSD dapat dimaklumi, yaitu untuk menjaga performa ponsel.

3. Kamera Ultrawide Medioker

Hasil kamera Poco F3 ultra-wide tidak sengaja dibahas pada titik menyalip. Pasalnya, sebagian penguji merasa bahwa gambar kamera ultra lebar 8MP dari ponsel berukuran sedang ini juga dikenal sebagai medium. Akurasi warna lebih rendah jika dibandingkan dengan bidikan kamera utama. Kualitas gambar pada kamera Poco F3 ultra lebar berkurang apabila digunakan pada malam hari.

4. Inkonsistensi MIUI

Poco F3 dilengkapi dengan antarmuka miui 12 berbasis Android 11, sama seperti ponsel keluarga Xiaomi lainnya. Namun, MIUI diberi nuansa lain berkat Poco Launcher. Jika dilihat dari versi, MIUI 12.0.1 yang sudah diinstal diklasifikasikan sebagai “stabil”, bukan alfa atau beta.

Ini berarti rom telah diteliti dengan baik oleh pengembang. Sayangnya, MIUI 12.0.1 di poco F3 jauh dari stabil. Pasalnya, Poco F3 yang diujinya terkadang restart tidak jelas dan terkadang tidak. Setelah itu, tingkat pembaruan sendiri dapat turun ke 60 Hz atau naik ke 120 Hz, meskipun ponsel tidak dalam posisi yang tidak stabil untuk beralih mode.

Selain itu, kecerahan layar tiba-tiba menurun ketika ponsel sedang dipakai dengan serius. Seluruh masalah ini tentu menjadi perhatian. MIUI 12 sangat tidak konsisten. Pasalnya, ia tidak memiliki masalah serupa saat menggunakan Poco M3 yang dilengkapi dengan MIUI 12. Masalah program ini jelas menghambat Poco F3 untuk menyoroti potensi terbaiknya.

Satu-satunya hal yang harus dilakukan Poco adalah menyediakan pembaruan perangkat lunak instan untuk menyelesaikan masalah. Seperti iklan yang muncul saat aplikasi baru diinstal dan saat notifikasi ditampilkan, serta bloatware. Namun, iklan di ponsel ini tidak mengganggu seperti yang ada di smartphone Redmi. Sementara itu, semua bloatware yang ada dapat dihapus.

Kesimpulan

Mengutip dari ringkasan kelebihan dan kekurangan Xiaomi Poco F3 diatas, Poco F3 terus meniru leluhurnya sebagai smartphone pembunuh terkemuka. Menamai pembunuh terkemuka bukan hanya ibu jari. Pasalnya, ponsel ini menawarkan chipset Snapdragon 870 kelas atas dan dukungan jaringan 5G.

Kekerasan kinerja tidak hilang pada ponsel ini karena juga didukung oleh layar yang indah, speaker stereo yang hebat, dan baterai yang tahan lama. Itu sebabnya ponsel ini akan cocok sebagai teman jika Anda ingin bermain game.

Bagi anda yang modis, memiliki Poco F3 dapat meningkatkan tingkat kepercayaan diri anda. Ponsel ini memiliki desain yang indah dan sederhana berkat penutup belakang kaca. Sayang sekali, bahwa Poco F3 bukanlah ponsel yang benar-benar terkemuka. Oleh karena itu, beberapa fitur dasar masih belum ada.

Leave a Comment