9 Kelebihan dan Kekurangan Xiaomi Poco X3 Pro

Sinet.Id – Mengetahui kelebihan dan kekurangan Xiaomi Poco X3 Pro memang perlu anda lakukan untuk menjadi pertimbangan. Menurut versi kami, terdapat enam kelebihan Xiaomi Poco X3 Pro dan tiga kekurangan ponsel tersebut. Namun hal itu bisa menjadi pertimbangan anda apakah ponsel tersebut sesuai dengan keinginan anda.

Kelebihan Xiaomi Poco X3 Pro tersebut yakni soal durabilitasnya yang tinggi, tampilan pada bagian layar yang oke, performa yang tiada tanding di hp sekelasnya, hingga ketahanan baterai yang lama untuk mendukung aktivitas harian anda, baik saat bermain game, atau melakukan aktivitas lainnya.

Sedangkan kekurangannya menurut versi kami yakni pada desain bodi yang terbilang besar yang membuat kurang nyaman digenggaman, Respon pixel layar yang kurang bagus. Namun, kekurangan tersebut menjadi hal wajar. Jika anda mencari hp yang bagus, maka Poco X3 Pro masih sangat bagus anda pertimbangkan untuk membelinya.

Review Kelebihan dan Kekurangan Xiaomi Poco X3 Pro

Nah, pada artikel kali ini kami akan mengulas beberapa daftar kelebihan dan kekurangan Xiaomi Poco X3 Pro dan memberikan penjelasan dari berbagai sektor. Namun sebelum lanjut simak terlebih dahulu beberapa spesifikasi utama yang terdapat pada ponsel ini.

Detail Spek Poco X3 Pro

kelebihan dan kekurangan Xiaomi Poco X3 Pro

Spesifikasi Xiaomi Poco X3 Pro
Layar IPS LCD 6.67 inci
Chipset Qualcomm Snapdragon 860
RAM 6 GB, 8 GB
Memori Internal 128 GB, 256 GB
Kamera 48 MP (wide) 8 MP (ultrawide) 2 MP (macro) 2 MP (depth)
Baterai Li-Po 5160 mAh

 | 

Kelebihan Poco X3 Pro

Smartphone ini dikatakan menarik karena memiliki keunggulan yang mampu mencuri perhatian masyarakat. Beberapa poin di bawah ini adalah kelebihan yang mungkin membuat Anda tertarik dengan Poco X3 Pro. Periksa satu per satu!

1. Durabilitas

Poin pertama kelebihan dan kekurangan Xiaomi Poco X3 Pro yang kami ulasa pada bagia durabilitas. Untungnya, soal durabilitas ponsel Poco X3 Pro sangat memuaskan dan pantas kami list dalam bagian kelebihannya. Poco X3 Pro terlihat persis sama dengan saudaranya, NFC X3 Poco. Tidak ada perbedaan dalam dimensi dan pemolesan.

Hal ini tidak mengherankan karena Poco X3 Pro langsung menangkap desain NFC Poco X3. Oleh karena itu, Anda akan menemukan unit kamera belakang melingkar yang menonjol dan layar bergaya lubang di ponsel ini. Berbagai perangkat yang disertakan juga berada di posisi yang sama. Dimulai dengan tombol power (menyatu dengan sensor sidik jari) dan tombol volume di sebelah kanan.

Kemudian, di bagian bawah ada slot speaker, port USB C, soket audio 3,5 mm, dan mikrofon. Bagian ini memiliki slot SIM campuran. Terakhir, di bagian atas ada earpiece dan IR Blaster. Poco tidak ingin membuat desain baru untuk Buco X3 Pro.

Hanya saja fokus mereka pada ponsel ini adalah meningkatkan kinerja. Lagi pula, desain yang digunakan membuat Poco X3 Pro sangat pandai menangkapnya dan memiliki daya tahan yang mumpuni. Poco X3 Pro dinilai memiliki kualitas ketahanan yang baik meski rangka dan cover belakangnya terbuat dari plastik.

Lalu, apa yang membuat Poco X3 Pro bagus untuk dibeli? Pertama, cover belakang menggunakan dua polishing, dua matte dan shiny. Matte dipasang di kedua sisi, dikelilingi oleh polandia mengkilap dengan logo “Poco” yang terkenal.

Kedua, bingkai (frame) yang menyatukan bagian depan dan belakang ponsel memiliki bentuk melengkung. Menurut Harish Jonnalagadda di situs Android Central, bentuk bingkai ini memudahkan orang untuk menangkap Poco X3 Pro.

Alasan mengapa ponsel ini memiliki daya tahan yang mumpuni. Alasan pertama adalah, karena menyalin desain POCO X3 NFC, Poco X3 Pro mewarisi hingga sertifikat IP53 tahan debu dan air. Nomor 5 berarti ponsel ini masih bisa memasukkan sedikit debu.

Namun, debu yang masuk tidak mengganggu kinerja ponsel. Sedangkan angka 3 berarti ponsel ini tahan terhadap penyemprotan air secara sepihak. Selain alasan kedua, bagian depan Poco X3 Pro dilindungi oleh kaca Corning Gorilla Glass 6.

✔️  Review 10 Kelebihan dan Kekurangan Samsung Galaxy A12

Namun, Gorilla Glass 6 lebih kuat dari Gorilla Glass 5 yang terhubung ke layar NFC Poco X3. Masalah menahan goresan adalah sama. Namun, Gorilla Glass 6 diduga lebih tahan terhadap kerusakan, ketika ponsel dijatuhkan dari ketinggian 1 meter ke permukaan yang tidak rata.

2. Tampilan

Kami juga mengulas kelebihan dan kekurangan Xiaomi Poco X3 Pro pada bagian tampilan layarnya. Anda seharusnya tidak kecewa dengan fakta bahwa Poco X3 Pro 6,67 inci menggunakan panel IPS alih-alih keluarga OLED. Karena pada kenyataannya, tidak ada satu pun penguji yang mengeluh tentang kualitas penawaran yang diberikan.

Poco X3 Pro mereproduksi warna dan sudut pandang layar Full HD+ dengan resolusi (1080 × 2400 piksel). Poco X3 Pro bisa dibilang salah satu ponsel dengan layar IPS terbaik dalam kategori harga. Di sisi lain tentang kecerahan layar. Layar Poco X3 Pro dapat memancarkan kecerahan maksimum 458 lilin per meter persegi saat disetel secara manual.

Tingkat kecerahan dapat menembus 534 lilin per meter persegi saat menyesuaikan secara otomatis. Angka ini lebih rendah dari NFC Poco X3 (630 lilin per meter persegi), tetapi masih sangat cerah. Yang mengejutkan adalah kecerahan terendah layar ponsel ini bisa mencapai 0,9 lilin! Sangat jarang menemukan ponsel yang bisa kurang dari 1 nit.

Semakin rendah kecerahan layar, semakin nyaman ponsel untuk mengenakan pakaian dalam kondisi gelap atau malam hari. Kontras warna layar ini sangat bagus karena mencapai 1400:1. Sementara akurasi warna hampir sempurna di area warna sRGB, dalam pengaturan suhu warna standar.

Di atas kertas, layar X30 Pro bukanlah IPS acak. Pasalnya, update rate 120 Hz (adaptif) sudah didukung. Ini akan memungkinkan Anda untuk merasakan layar animasi yang sangat halus. Anda juga tidak perlu khawatir jika refresh rate yang tinggi membuat ponsel membuang-buang baterai.

3. Performa Tiada Tanding

Review kelebihan dan kekurangan Xiaomi Poco X3 Pro selanjutnya dapat anda simak pada bagian performanya yang tiada tanding. Ini adalah diskusi yang mungkin telah Anda tunggu-tunggu sejak awal. Artinya, tentang bagaimana chipset Snapdragon 860 mempengaruhi peningkatan kinerja Poco X3 Pro.

Namun, sebelum membahas hasil tes, mari kita lihat profil grup chip Qualcomm ini. Snapdragon 860 adalah chipset yang terbuat dari proses manufaktur 7 nm. Set chip delapan inti terdiri dari satu inti cepat Kryo 485 Prime (2,96 GHz), dua inti menengah Kryo 485 Gold (2,42 GHz), dan empat inti Kryo 485 Silver hemat daya (1,78 GHz).

Kryo 485 Prime dan Kryo 485 Gold menggunakan arsitektur Cortex A76 modern, sedangkan Kryo 485 Silver mengandalkan kerak A55. Selain itu, Snapdragon 860 juga memiliki unit pemrosesan grafis Adreno 640 675 MHz. Menurut prediksi Anda, Snapdragon 860 mampu membuat Poco X3 Pro “tumpang tindih” dengan semua ponsel kelas menengah di dunia.

Jadi, bagaimana dengan keandalannya dalam hal grafis? Tentu saja, hasil yang diperoleh tidak berbeda dengan tes sebelumnya. Dalam tes GFX Manhattan ES 3.1 (dipajang), Poco X3 Pro dapat menawarkan hingga 67 frame per detik. Sementara pada GFX Car Chase ES 3.1 (di layar), ponsel ini merekam kapasitas 38 frame per detik.

Menariknya, Poco X3 Pro tidak melihat peningkatan panas yang signifikan selama pengujian, hanya sedikit hangat. Ini mungkin karena sistem pendingin cair berdasarkan ruang uap di ponsel ini mampu bekerja dengan baik. Tidak lengkap rasanya jika tidak menyertakan pengalaman penguji saat menggunakan ponsel dalam keadaan nyata. Pratik Pandey juga membagikan kisahnya saat mengenakan Poco X3 Pro.

Poco X3 Pro yang diujinya tidak pernah sekalipun mengalami penurunan performa. Buka penutup aplikasi, gunakan multitasking, semuanya dengan kecepatan kilat. Dia percaya bahwa ini juga merupakan hasil dari penggunaan memori internal yang mengandung teknologi UFS 3.1.

✔️  10 Kelebihan dan Kekurangan Poco F3 2022

Genshin Impact sudah dapat diaktifkan dengan pengaturan grafis tertinggi. Namun, kata Ramesh, hasilnya tidak semulus karena ada sedikit gagap (patah). Tetapi jika anda mencari hp terbaik untuk PUBG dengan grafik extreme, maka Poco X3 Pro dapat menjadi pilihan yang sangat tepat.

4. Kemampuan Kamera

Kelebihan dan kekurangan Xiaomi Poco X3 Pro dari sektor kamera juga memuaskan. Selain memiliki performa yang apik dalam menjalankan game, kemampuan kamera ponsel ini juga tidak bisa diragukan. Untuk itu kami juga menganggap bahwa kamera Xiaomi Poco X3 Pro adalah kelebihan selanjutnya.

Hal ini terlihat dari kamera utama 48 megapiksel yang kini sudah dilengkapi, f/1.8 (sensor Sony IMX582). Gunakan kemajuan, NFC X3, resolusi yang lebih besar: 64 megapiksel dengan slot f / 1.9. Kamera ultra-wide adalah target pengurangan berikutnya. Resolusi saat ini adalah 8 megapiksel (f / 2.2), turun 5 megapiksel dari NFC X3.

Hanya saja memiliki set chip yang canggih mungkin dapat membantu X30 Pro memproses gambar dengan lebih baik. Apakah asumsi ini benar? Mari kita tunjukkan pengalaman penguji. Untuk kamera utama, adalah hasil gambarnya bagus untuk kategori harga. Detailnya bagus, rentang dinamisnya bagus, akurasi warna sip, dan sangat sedikit suara, selama kondisi siang hari.

Namun, kamera utama Poco X3 Pro dalam mode malam, perlu dicatat bahwa ponsel ini tidak mengandung OIS (optical stabilizer). Jadi, Anda tidak bisa berharap lebih. Selain kamera ultra-wide, sangat bagus dengan detail yang cukup. Kontrasnya bagus dan rentang dinamisnya tidak buruk.

5. Ketahanan Baterai

Selanjutnya, kami juga melihat sektor baterai untuk mengetahui kelebihan dan kekurangan Xiaomi Poco X3 Pro. Untungnya, Poco X3 Pro memiliki baterai lithium polymer yang sangat tahan lama. Baterai 5.160 mAh sudah cukup untuk membuat Poco X3 Pro seharian, bahkan dalam penggunaan berat. Seperti yang dikatakan Harish Gunalagada.

Daya tahan baterai ponsel tunggal ini juga diakui. Kesimpulan ini mereka temukan setelah menguji seberapa mengesankan kinerja baterai. Dalam satu cangkir, Poco X3 Pro dapat digunakan selama 32 jam dan 44 menit untuk terhubung (dalam jaringan 3G).

Jika digunakan untuk Internet dengan Wi-Fi, waktu layanan mungkin hingga 17 jam. Sementara itu, jika digunakan untuk mengatur video dalam mode offline, ponsel dapat bekerja selama 11 jam dan 49 menit. Menariknya, Anda ingin menempatkan tingkat pembaruan pengguna 60 Hz atau 120 Hz, dan hasilnya tidak jauh berbeda.

Hasil tes gabungan di atas mengarah pada penilaian ketahanan 112 jam!. Tidak hanya tahan lama, baterai Poco X3 Pro bisa sangat cepat saat diisi daya. Baterai dapat diisi 59 persen dalam 30 menit pengisian daya menggunakan adaptor 33W built-in.

6. Speaker, Port, dan Konektivitas

Selain review kelebihan dan kekurangan Xiaomi Poco X3 Pro pada sektor layar dan performa, apa lagi yang dibutuhkan agar seseorang bisa merasakan pengalaman bermain game sip? Itu benar, pembicara tinggi. Poco X3 Pro juga tidak memiliki masalah dengan itu karena speaker yang terkandung dalam stereo.

Ada satu speaker di bagian bawah, sementara speaker lainnya menyatu dengan earpiece di atas. Mengeluarkan suara dari speaker di ponsel ini sangat tinggi. Ukurannya mencapai -26,1 LUFS (unit tinggi volume skala penuh), dan memasuki kisaran yang baik. Apa yang kurang dari pembicara hanyalah masalah lulus.

Jika Anda tidak puas dengan suara output speaker, Anda dapat menggunakan soket audio 3.5mm. Port audio yang paling banyak digunakan di dunia tidak hilang di ponsel ini. Anda juga tidak memiliki masalah menemukan headset berkualitas tinggi di pasaran.

Di sisi lain, Anda tidak mendapatkan teknologi jaringan futuristik, 5G, pada Poco X3 Pro. Itu normal karena set chip Snapdragon 860 tidak secara default memiliki modem 5G. Lagi pula, jika modem 5G eksternal disertakan, harga ponsel pasti akan lebih mahal. Poco akhirnya memilih langkah bijak dengan menghadirkan NFC yang lebih fungsional bagi pengguna di Indonesia.

✔️  10 Kelebihan dan Kekurangan Poco M3 Pro 5G

Kekurangan Poco X3 Pro

Untuk menjadi sempurna adalah kemustahilan, begitu juga dengan Poco X3 Pro. Ponsel ini memiliki banyak keunggulan. Namun, itu masih tidak dapat melarikan diri dari beberapa kekurangan Xiaomi Poco X3 Pro tersebut.

1. Bentuk Besar dan Berat

Kelebihan dan kekurangan Xiaomi Poco X3 Pro pada bagian bentuk dan bobot perlu anda petimbangkan jika mencari hp yang nyaman untuk digenggam. Tidak ada yang bisa menyangkal bahwa Poco X3 Pro bukanlah ponsel bawaan. Melihat dimensinya, yaitu 165,3 × 76,8 × 9,4 mm, HP satu bongsor dan tebal.

Jelas, ponsel ini akan membuat tangan Anda langsung penuh. Apalagi jika tangan Anda kecil. Jika hanya dipahami, Poco X3 Pro nyaman, seperti yang ditunjukkan pada poin pertama fitur. Namun, HP ini tentu tidak terlalu bagus jika digunakan dengan satu tangan.

Selain bentuknya yang tidak terkompresi, Poco X3 Pro juga berat, dengan berat hingga 216 g. Karena jangkauan layarnya hanya 6,67 inci, distribusi bobot menjadi kurang merata. Alhasil, ponsel ini memberikan kesan lebih berat dibandingkan ponsel lain yang memiliki bobot yang sama, namun memiliki layar yang lebih luas.

2. Respons Piksel Layar

Masalah kecil ketika Poco X3 Pro ditetapkan dalam tingkat pembaruan 120 Hz. Masalahnya adalah gagap ketika pengguna menyapu layar dari atas ke bawah untuk memeriksa pemberitahuan. Gagap juga muncul ketika Anda melewati menu atau beralih dari satu aplikasi ke aplikasi lainnya.

Fenomena ini tidak muncul karena slide set yang digunakan. Namun karena kualitas layar yang digunakan bukanlah yang terbaik. Penjelasan singkatnya adalah bahwa piksel di panel IPS ini untuk layar ponsel ini membutuhkan waktu sedikit lebih lama untuk merespons. Jadi, dia tampak gagap. Namun, fenomena ini tidak mempengaruhi kinerja sama sekali.

3. Notifikasi

Salah satu alasan mengapa masa pakai baterai Poco X3 Pro bagus adalah manajemen daya antarmuka MIUI 12. MIUI 12, yang mengandalkan Android 11, mengatur seluruh aplikasi dalam mode hemat daya secara default.

Hanya saja pengaturan hemat daya ini membuat pembatasan notifikasi masuk. Menurut pengalaman Mike Lowe tentang The Pocket Lint, WhatsApp dapat menghadapi penundaan pengiriman pemberitahuan hingga satu jam. Beberapa aplikasi juga mengalami keterlambatan dalam mengirim notifikasi.

Bahkan, secara teori, program ini akan mempelajari kebiasaan penggunanya untuk melihat aplikasi mana yang sering digunakan, dan mana yang tidak digunakan. Dengan cara ini, ponsel akan mengetahui aplikasi prioritas untuk bekerja secara normal. Hanya saja fungsi ini tidak terjadi pada Poco X3 Pro.

Anda juga harus menyiapkan satu aplikasi pada satu waktu sehingga Anda tidak memiliki batasan konsumsi energi yang berlebihan. Langkah ini juga untuk menentukan apakah fungsi aplikasi telah terganggu.

Kesimpulan

Kesimpulan dari kelebihan dan kekurangan Xiaomi Poco X3 Pro jelas membuat sejumlah produsen smartphone kelas menengah menjadi semakin tertantang untuk meluncurkan produk yang lebih baik. Berkat chipset Snapdragon 860, ponsel ini mampu menembus tingkat performa yang sebelumnya menjadi kelemahan di HP kelas menengah.

Jika Anda seorang pemain dengan anggaran sederhana, Anda tidak perlu berpikir dua kali untuk menebus ponsel tunggal ini. Poco X3 Pro disiapkan untuk dijual oleh Xiaomi Indonesia di Tanah Air mulai 22 April 2021. Harga rilisnya adalah Rp. 3,5 juta untuk varian memori 6/128GB dan Rp. 4 juta untuk varian memori 8/256GB.

Leave a Comment